Pages

Mar 22, 2011

baik punye.

salam satu agama.


saya pernah tulis satu entri di sini. mengenai agama Islam. saya kata betapa bertuahnya kita bila masuk Islam, betapa besarnya komuniti Islam tu sendiri.

lalu saya mendapat soalan oleh seorang hamba Allah,

"komuniti terbesar di dunia! jadi apa saudara telah lakukan untuk menjadi 'the real muslim'?"

soalan tu macam mencucuk akal sedar saya.

pertama, 

apa usaha saya sebagai penulis sendiri?

saya mengajak kita cakna dengan agama, cakna dengan masyarakat kita, tidak abaikan Islam sebagai ritual agama semata-mata,
tapi,
dalam masa yang sama, apa usaha saya dalam menjadi muslim sejati?

"Wahai orang2 yang beriman, kenapa kau berkata sesuatu yang tidak kau kerjakan?"

soalan itu mungkin ikhlas ditanya. mahukan perkongsian. tapi jujur bagi diri saya sendiri, saya tiada apa untuk dibanggakan.

apa usaha saya dalam membentuk diri menjadi muslim?
dalam pergaulan?
dalam ibadah?
dalam pelajaran?
dalam seluruh kehidupan?

TIADA APA-APA. bila saya muhasabah betul2, hakikatnya saya seperti 'cakap kosong' saja banyak. semua yang lain2, biasa2 saja. baik nak kata berdakwah, ibadah, sahsiah, tiada apa untuk dikagumi.

lalu kenapa saya tulis di sini?

kerana saya nak tanya anda,

APA JASA ANDA UNTUK ISLAM?

APA USAHA ANDA UNTUK MENJADI MUSLIM SEJATI?

cuba selami betul2 dalam hati, soalan2 tadi.

apa anda berdiri hari ini, semua yang anda lakukan, semua kerana tuhan? itu niatnya, bagaimana pula dengan pelaksanaannya?

kebanyakan orang hanya cakap tapi tak buat. termasuklah diri saya kot.

jadi, apa kata lepas ni, kita muhasabah balik, dan pasang niat dan hala tuju yang jelas dalam diri kita. tajdid niat semula. biar hidup kita benar2 bermanfaat andai maut datang nanti.

intention, by native deen.


yang kedua,


saya tersedar bahawa betapa menjadi muslim bukan sekadar sign up sahaja.
ada tindakan susulan selepas itu.
pernah tak dengar program affiliate? kita promote link then dapat duit.
kalau kita tak buat apa2, hanya melongo tunggu orang klik link, layak ke kita nak dapat duit?
tak malu! tak mungkin dapat duit.

saya salah. mana ada tiket syurga itu free.
nak dapat syurga, kenalah ada pahalanya, redhaNya.
beruntunglah, walaupun syurga itu tak free, tapi sekurang-kurangnya tuhan itu tak kedekut.
kalau syurga diberi berdasarkan amalan seseorang, maka entah siapa yang lay;ak masuk ke syurga.
tapi tuhan masukkan ke syurga atas rahmatNya, maka semua yang beriman, dengan izinNya, akan ke syurga.

ada orang kata tuhan itu zalim, menciptakan neraka untuk menyeksa di luar kemampuan manusia.

saya kata manusia itu yang zalim.

kalau tuhan tak cipta neraka, orang yang buat jahat, mendapat balasan di mana? kalau begitu, baik buat jahat. buat jahat lagi bes. lagi masyuk. buat baik poyo je. kalau macam tu mana thrillnya buat baik? mana faedahnya buat baik kalau semua ornag senang2 dapat masuk syurga?

siapa yang zalim sebenarnya?

ok. tuhan cipta kita. kadang2 kita buat maksiat, kadang2 kita lupa nikmat. tapi tuhan beri jugak rezeki, beri jugak nikmat. malah, nikmat itu tak tertanding dengan apapun.
apa yang boleh menandingi mata?
apa yang boleh menandingi rasa?
dengar?
membaca?

atas semua nikmat itu, kita masih lagi ingkar. lalu kita ke neraka. dan kita kata tuhan zalim.

saya mahu bertanya,

siapa yang zalim sebenarnya?

"Lalu nikmat tuhanmu yang manakah yang telah engkau dustakan?"

Wallahua'lam.

5 comments:

muhammad m said...

abrar...aku rase mcm tgh bertebangan di udara...best laa background..

meiji said...

bangun tido baca nih.. memang menusuk kalbu la.. toche paksedara!

nemesis3891 said...

sama2...=)

Harishah Halim said...

cakap lebat pun x guna kan? gerak!

nemesis3891 said...

saya, cakap lebat ke?