Pages

Aug 23, 2011

bajet: rebiu buku

salam satu agama.
wuish. tak sangka aku update en. hehe.
ok, kali ni nak serius sikit. pasal buku Qasidah utk Kekasih, karya Siti Munirah Abdul Rashid, yang nak kawin bulan depan,insyaAllah (hehe).

Qasidah untuk Kekasih.









kalau sesiapa yang mengikuti novel-novel beliau, unsur penulisan yang matang memang akan cepat dikesan usai membaca biarpun barusan bab pertama. seperti novel ini, mesejnya jelas, tentang cinta seorang pemuda pada satu karekter yang paling mulia pernah wujud di muka bumi, iaitu Rasul SAW. dalamnya cinta Zainul Muttaqin tergambar jelas sejak mula cerita, dan cintanya berbalas apabila bermimpi menemui nabi pada akhir-akhir usianya. saat ini yang paling membuat saya meremang dan sebak, kerana cintanya terjawab. usahanya tidaklah kecil, dalam mendalamkan lagi rasa cinta pada nabi itu, dan sekaligus mengajak masyarakat sekelilingnya mengenal cinta nabi itu bagaimana rasanya. seakan saya sendiri melagukan qasidah-qasidah yang terbait di situ.

watak lelaki, pada saya, 'dicipta' terlalu 'lembut'. mudah mengalirkan air mata, contohnya. saya sering bersama dengan mereka yang baik-baik, dan meski hati mereka lembut, tetapi untuk menangis di hadapan orang semudah itu adalah agak mustahil. lelaki lebih tabah daripada itu. bagaimanapun, mungkin watak yang terlalu ideal ini boleh dijadikan contoh untuk kita uli peribadi kita sebaik itu. secantik itu.

jalan cerita, bagi saya, biasa. pada mulanya saya tertarik dengan susunan latar tempat di pusat asasi UIA (saya pernah belajar sebentar di sana) dan saya terasa bagai berada di sana.
tetapi jalan cerita tidak konstan menarik sehingga ke akhir cerita. tengahnya agak hambar (kurang konflik, peristiwa pun sekadar biasa, mungkin) tetapi penutupnya cantik. tetapi, keseluruhannya, novel ini kurang sedikit, berbanding dengan novel perindu pelangi, yang sebelum ini.

satu bentuk pembaikan berbanding novel sebelumnya, yang paling signifikan, adalah, fakta dan ilmu yang terkandung di dalamnya. saya sendiri, walaupun belajar di mesir, tetapi masih banyak fakta-fakta yang baru saya kecapi saat membaca novel ini. tetapi kadang-kadang fakta terlalu padat sehingga memakan jalan cerita. namun, ilmu adalah ilmu. tidak betul kiranya saya mengatakan ilmunya terlalu banyak. ilmu adalah ilmu. lebih banyak lebih bagus.

apapun, novel ini banyak pengajaran dan ilmunya. secara peribadi, ia (salah tatabahasa) banyak mengajar saya, baik secara general mahupun dalam bentuk penulisan.

saya komen je. nak tulis sehebat itu, tak mampu. hehe.
sapa tak beli lagi, cepat beli. kalau kedekut sangat, pinjam kat aku. huhu.

tu je. komen amatur.
wassalam.

3 comments:

qamar_muneera said...

Salam.syukran atas komen yang membina...

qamar_muneera said...

dah baca ke perindu pelangi? nanti buat resensi untuk perindu pelangi pulak ye...hihi

nemesis3891 said...

dah tak ingat la.. sy baca perindu pelangi dulu.. haha