Pages

Dec 13, 2011

bittersweet?

salam satu agama.


it's kind of hard to live in a world (or a class, doesn't matter) when people are hating you.
yes, my english is not that good. so i will now change my language to the native one.

ya.
apa suara-suara aku begitu menjengkelkan?
apa nasihatku begitu melukakan?
apa senyuman aku begitu menjelekkan?
apa kelakarku begitu meloyakan?

mungkin, dalam nada-nada aku, bunyinya sedikit sumbang membawa kau ke arus pemahaman yang lain. tidak, jawapannya tidak, kalau kau bertanya. aku bukan pembenci mahupun seorang yang bongkak. bukan rakus mahu menunjuk kau mana yang betul mana yang salah.
well, kalau tak mahu ditegur dah, ok. lepas ni aku tak tegur dah. salah di mata aku, tak pernah salah pun di mata kau kan?

sungguh, rasa bagai putus saja semua urat sendi bersama semua asa yang aku ada selama ini. kononnya dulu aku berkata, "dakwah itu perlu perlahan, sabar dan ikhlas. agar apa pun jua yang terjadi setelah itu, kita redha."
lihat saja aku yang menanggung derita pasca teguran. ada yang kekok bercakap dengan aku. ada yang pandang pun tidak. ada yang annoying habis kalau tengok muka aku. what? what the heck?
kalau aku salah, kenapa takda yang nak tegur aku?

akhirnya buah fikir itu yang terlintas. aku ni, dalam memegang amanah dakwah ni, bukan untuk menegur orang sebenarnya. tapi untuk memperbetul siapa diri aku yang sebenar-benar.
pandangan aku pada dakwah berputar. dakwah bukan kerana orang lain. tapi kerana diri aku. ya, bunyik selfish habis kan?
mana taknya, aku kena belajar dalam pahit-pahit pasca teguran itu, mana baik buruk dalam menegur, apa hasilnya kalau tindakan itu, apa hasilnya kalau tindakan ini.belajar menerima jika nasihat tidak diterima. dan paling penting, belajar agar tidak putus asa.

betul kata orang tua-tua, terlajak perahu boleh diundur. terlajak kata, buruk padahnya. memang buruk pun.

mungkin, sesiapa terluka dengan kata-kata yang terpancur dari mulut aku. ya, salah aku. tapi maaflah, aku ini manusia juga, kadang dalam cuba menasihati kawan aku sendiri, dari mahu menjahit baju, tercucuk pula jari. bukan sengaja. bukan suka-suka.



biarkan aku sendiri untuk seketika. lagipun kalian kan tak mahu dengar lagi leter panas dari mulut 'sang sempurna' macam aku ni.

ya baiklah. kalian yang tak mahu ditegur, kubur lain-lain kan. lepas ni aku senyum je.
bitter aku dah rasa. sweet? aint no sweet.
wassalam.

7 comments:

zayed said...

sabar,senyum ,angkat 2 jari buat peace v!

p.e.y.u.z. said...

abrar hensem sangat kottt.tu orang jeles

Miss "L" said...

lama xdengar comment dr abrar.mrajuk ngn akak ker?

nemesis3891 said...

ala zaid pun hensem gak, bahagia je die kat intec tu.


kak, maap kak. sy bizi la skang. tak main la merajuk2. hehe
sekarang jugak saya ziarah blog akak. zass!!!

muadzmuhammad said...

chill bro :)
syg abrar hihi....

muadzmuhammad said...

chill bro :)
syg abrar hihi....

muadzmuhammad said...

chill bro :)
syg abrar hihi....