Pages

Jul 15, 2011

salam satu agama.

cemanalah nak menulis kalau kepala pusing kan?
tak payah pergi wonderland kat cairo pun, kepala boleh pusing. pergh. penangan seif di mesir.

aku kenal seorang manusia namanya nila.
well, dalam mana-mana cerita perjuangan, pasti adanya si kambing hitam ni. suka buat hal sendiri, tak ikut cakap pemimpin, dan merasakan dirinya cukup hebat. malangnya, dia hanyalah setitik nila, yang akan merosakkan jemaah. jemaah comes with a clean hand, tapi dia dah buat perjuangan nampak cacat. memalukan. mencemarkan. nila, aku kenal kau dah lama. kau memang kaki manipulasi yang hebat. tapi pastinya aku yang barusan saja berumur sekitar 16 tahun, waktu itu, takkan tertipu.
aku tak tahu bagaimana kau berfikir. kau sanggup menipu kerana duit, dan perjuangan yang kau rasa betul, walaupun kau terpaksa pura-pura mati hidup semula. kau rasa dunia akan percaya. dan aku terkejut, dunia percaya, sekejap. tapi bukan aku. aku tahu itu penipuan, yang bakal mencacatkan kami.


ceritera sang nila ini bermula lama. dia kaya, tapi dia pembazir. habis duit sahabat-sahabatnya dipinjam tapi tak pernah dipulangkan. hei, bukankah kau orang kaya? rumah banyak, duit banyak. kereta, ah, tak sempat pula aku nak kira.

loser, hipokrit. kau mahu semua mencium tangan kau, kau rasakan kau mulia, hingga dunia patut sujud pada sandiwara kau. i dont give a damn.
kalau satu saat nanti aku terpaksa pancung kau, AKU RELA.

yeah. aku bukan penulis hebat macam Fiqvertigo. cerita dia mendalam. dan kalau tidak dia kisahkan pada aku, mana mungkin aku faham.
aku lain pula kadang kalau bercerita, tersimpang jauh. semua tak faham jadinya. jadi tulisan aku ini berbelah bagi, samada direct to the point ataupun 'sembunyi-sembunyi'.

satu saja nasihat aku pada kalian, dengar cakap pemimpin, fahami perjuangan kalian, dan bergerak bersama, bukan bersendirian.
jangan jadi macam si nila ini. tak perlulah terlalu desperate untuk upah SB jaga tepi kain kau, kalau kau berjuang selama ini hanya untuk meraih publisiti.

sungguh, aku tak faham fikiran kau.
dan siapa yang mengerti, diamkan saja. jangan diseru namanya.
biarkan kambing hitam itu berangan dan hanyut sampai bila-bila.

3 comments:

afiq zulhilmi said...

hehe...rase cam kenal je nila yang dimaksudkan...

nemesis3891 said...

senysp2 sudah... huhu

Anonymous said...

siapalah nila yang dimaksudkan tu?